Tiada Calon PM Lain Selain Tan Sri Muhyiddin?

KUALA LUMPUR, 18 April – Ketua Penerangan UMNO, Shahril Hamdan memberikan respon terhadap Ketua Penerangan PPBM, Datuk Wan Saiful Wan Jan yang antara lain mendakwa bahawa PPBM dan PN adalah pihak terbaik untuk menerajui negara dengan teraju Perdana Menteri adalah Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Berikut adalah kenyataan penuh beliau:

Dalam wawancara bersama Mingguan Malaysia, Ketua Penerangan PPBM menegaskan beberapa dakwaan dan pendirian yang menjurus kepada rumusan yang cuba dijaja, bahawa: PPBM dan PN adalah pihak terbaik untuk menerajui negara.
Tentunya dalam mengolah rumusan tersebut, beberapa dakwaan dibuat terhadap UMNO.
Saya respon kepada beberapa dakwaan utama.

DAKWAAN 1: TIADA CALON LAIN UNTUK PM SELAIN YAB TAN SRI MUHYIDDIN
Tanggapan itu mungkin benar buat parti PPBM. Kerana selain Tan Sri Muhyiddin yang memang sudah duduk kerusi PM, boleh namakan siapa pemimpin dalam PPBM yang disegani? Yang terkenal dengan sesuatu positif? Yang dilihat sebagai “potential PM”?

Maka, mungkin ya, untuk PPBM anda hanya ada seorang. Tapi tak bermaksud parti lain tak mampu menyaingi.

DAKWAAN 2: UMNO/BN SAMPAI HARI INI TIDAK ADA CALON PM
Salah. UMNO belum menamakan. Bila hendak menamakan, itu keputusan UMNO-lah. Setahu kami, PRU bukan esok. Esok, demokrasi Malaysia masih tergendala akibat keputusan darurat. Jadi hendak buktikan majoriti di Parlimen pun tak mampu, apatah lagi hendak PRU segera. Maka, UMNO tak tergesa-gesa hendak menamakan calon PM.

Seperkara lagi, berbeza dengan PPBM, UMNO ada ramai pemimpin berkaliber yang boleh diketengahkan bukan hanya sebagai calon suatu jawatan Perdana Menteri tetapi membarisi kepimpinan secara umumnya, baik di peringkat Persekutuan atau Negeri.

Untuk PPBM, mungkin mudah sebab fikir hanya satu jawatan, dan sememangnya tiada orang lain untuk jawatan itu. Sesudahnya jika dapat jawatan itu, yang lain mungkin boleh tangkap muat. Tidak untuk UMNO. Pendekatan kami berbeza.

DAKWAAN 3: AWAL DAHULU, UMNO SETUJU PN PERLU WUJUD SEBAGAI PAKATAN RASMI
Ketua Penerangan PPBM mendakwa ada keperluan membentuk PN sebagai gabungan politik rasmi kerana MN tak berdaftar. Kemudian timbul juga dakwaan bahawa ini dipersetujui UMNO.

Sama sekali tak benar. Setelah Kerajaan 22 bulan jatuh akibat PPBM dan sekutunya keluar, hasrat UMNO untuk pembubaran Parlimen tak tercapai. Maka demi kelangsungan pentadbiran negara, UMNO setuju bersama membantu membentuk Kerajaan baru.

Tiada nama untuk Kerajaan pada waktu itu.

Tak lama kemudian, timbul istilah “Kerajaan Perikatan Nasional” yang penjenamaanya tak pernah dirunding pun bersama UMNO.

Tiada masalah – cuma perlu ditegaskan, UMNO tak pernah setuju menjadi sebahagian dari “Parti Perikatan Nasional” yang didaftarkan secara mengejut.

Soal PPBM hendak masuk MN, dimana keikhlasannya untuk bersama MN kalau terus mendaftar Perikatan Nasional dan mengajak parti lain bersama?

Kalau lihat kenyataan-kenyataan awal pimpinan PPBM pada dan sebelum bulan Ogos 2020, PN hanya sebagai gagasan besar dimana MN menjadi antara tonggak utama, bersama parti lain dari Sabah atau Sarawak. Tapi tiba-tiba sebelum PRN Sabah, Perikatan Nasional berdiri sendiri.

Maka pada waktu itu, PN bukan lagi sebagai gagasan besar tetapi menjadi parti rasmi yang didaftarkan, tanpa persetujuan UMNO.

Benar, nak daftar PN tak perlu persetujuan UMNO. Tapi jangan pusing cerita konon UMNO yang mencetus masalah.

DAKWAAN 4: PUNCA KERJASAMA TERJEJAS KERANA UMNO NAK JADI ABANG BESAR
Siapa sebenarnya yang meratib hendak menjadi abang besar?
Agak janggal untuk PPBM menuduh UMNO hendak jadi abang besar, sedangkan mereka yang memegang jawatan besar dalam Kerajaan. Sedangkan mereka mendaftar PN yang mereka sendiri pengerusikan. Sedangkan mereka yang dengan gah dalam wawancara ini pun mengatakan tiada calon PM lain yang bagus selain calon mereka.
Andaikata UMNO hendak lebih kehadapan dalam sebarang pakatan politik, ada rasionalnya atas sebab-sebab yang sedia maklum.

Tetapi yang jelas dominan hari ini adalah PPBM. Yang beraksi seolah-olah abang besar adalah PPBM. Maka sewajarnya mereka melihat tindak tanduk sendiri sejak awal penubuhan Kerajaan PN lebih setahun dahulu jika mahu mengenalpasti punca keretakan kerjasama.

DAKWAAN 5: PN KENDERAAN PENYATUAN MELAYU-ISLAM
Baguslah jika PPBM sekarang hendak bercakap tentang penyatuan. Sedangkan tak lama sebelum ini mereka benar-benar sebahagian Pakatan Harapan selama pentadbiran 22 bulan. Mungkin mereka mengharapkan rakyat lupa dan terus mensucikan mereka semata-mata hari ini bernaungkan “Perikatan Nasional”.

Selamat Berpuasa.