Laungan Warisan Umpama Meludah Ke Langit, Terkena Muka Sendiri – Andi

KUALA LUMPUR, 8 Sept – Ketua UMNO Bahagian Kalabakan, Andi Muhammad Suryady Bandy berkata dalam kempen Parti Warisan Sabah (Warisan) selalu menghasut rakyat agar menolak parti-parti dari Semenanjung dari masuk campur dalam politik Sabah.

Jelas beliau, slogan yang sering dimainkan oleh Warisan itu akhirnya memakan diri apabila bekerjasama dengan Dap, PKR dan Parti Amanah Negara (Pan) yang juga dari Semenanjung sebelum dan selepas memenangi Pilihan Raya Umum (PRU) yang lalu.

“Laungan Warisan yang dulu iaitu… ‘Sabah for Sabahan’ umpama ‘meludah ke langit terkena ke muka sendiri’.

“Walaupun mereka mengatakan menolak parti dari Semenanjung, namun juga Warisan bekerjasama dengan PKR, Dap dan Pan yang berpusat di Semenanjung. Tanpa parti-parti ini, tidak mungkin mereka akan memerintah negeri ini pada PRU lepas,” katanya kepada UMNO Online.

Justeru, kata Andi lagi, sewajarnya pimpinan Warisan mengotakan kata-kata mereka dengan menolak kerjasama dengan parti dari Semenanjung sempena Pilihan Raya Negeri (PRN) Sabah nanti.

Dalam perkembangan yang lain, Andi yang juga Exco Pemuda UMNO Malaysia turut mengulas mengenai UMNO sebenarnya tidak ketandusan orang-orang muda malah semakin ramai golongan muda kini aktif dalam parti.

Golongan muda sudah sedar bahawa UMNO sahaja yang boleh memartabatkan perjuangan malah pada PRN Sabah ini dijangkakan pemimpin muda diberi ruang dan peluang untuk bertanding, ujarnya.

“Sejak dari awal penubuhan, UMNO tidak lekang dengan pemimpin-pemimpin muda yang menjadi pelapis kepada kepimpinan sedia ada. Malahan dijangkakan pada PRN Sabah akan datang, beberapa pemimpin muda akan diberikan ruang untuk bertanding menjadi calon.

“Harapan terbuka luas untuk anak muda yang ingin berpolitik dan mencurahkan idea, berbakti dan khidmat dalam parti UMNO ini,” tegasnya. – UMNO Online

Oleh: Amin Adnan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.