PWTC Bertukar Hening, Peserta Hayati Puisi ‘Warkah Untuk Tanah Melayu dari Al-Aqsa’

 

KUALA LUMPUR, 13 Sept – Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) yang menjadi lokasi Himpunan Penyatuan Ummah hari ini bertukar sayu dan hening apabila bacaan puisi oleh Exco Pergerakan Puteri UMNO, Fadwah Anuwar menusuk kalbu.

Puisi yang dibacakan Fadwa berjudul ‘Warkah Untuk Tanah Melayu dari Al-Aqsa’ karya Nisah Haron telah diterbitkan di dalam Dewan Sastera Julai 2011 dan telah dideklamasi sewaktu ‘Konsert Demimu Al-Aqsa, Stadium Tertutup Nilai, Negeri Sembilan’.

Berikut bait-bait puisi tersebut:

WARKAH UNTUK TANAH MELAYU DARI AL-AQSA
(Telah dideklamasi sewaktu “Konsert Demimu Al-Aqsa, Stadium Tertutup Nilai, Negeri Sembilan”)

Mengutip manik-manik peristiwa
dari tasbih sejarah yang panjang
Al-Aqsa itu aku
Baitul Muqaddas itu aku
Akulah saksi perjuangan
dengan api semangat yang tak mungkin terpadam
Akulah rebutan aku juga piala
antara bulan, palang dan bintang berpecah enam.

Ini tanah subur yang pernah merdeka
Pohon anggur dan zaitun pernah menari bersama
Airnya jernih dari lembangan bahagia
Ini tanah warisan anbiya’
Dari Ishak, Yaakub, Yusuf yang mulia
Di atas tanah ini aku redha
Salahuddin Al-Ayubi berdiri
Panji-panji berkibar
Bersama laungan Allahu akbar!

Di lembah kemanusiaan insan terleka
Sekeping tanah subur yang pernah merdeka
Hancur luluh anggur, zaitun dan segala yang melata
Darah hitam dan temulang melekat di dinding masa
Yang mengalir hanya air mata derita
Tanah warisan anbiya’ ternoda
Panji-panji terbakar dalam nyala yang berkibar
Di neraka dunia menyimpan nestapa bertebar

Warkah ini untuk putera-puteri Melayu yang memperaku agamanya
Di sini tiada senyuman dan saki-baki bahagia
Andai hari ini kita bertemu
Esok belum tentu
Setiap saat ialah kematian
Setiap saat ialah detik terakhir
Setiap saat adalah perjuangan.

Ketika kamu memicit aksara pada telefon bimbit
Putera kami menggenggam sebiji batu
Bersama sepotong doa

Ketika kamu ligat melayan facebook, youtube dan blog
Putera kami melontar batu yang sama
Pada tentera dan jentera

Ketika kamu mengalihkan kiblat dari Al-Aqsa ke Mekah
Kemudian sebulan ke Afrika Selatan
Putera kami masih terus melontar batu
Walau tubuhnya hancur dimamah bedilan itu

Ketika bibirmu melepaskan asap
Rumah kami hangus dan ranap
Setiap batang yang dihisap
Sedulang peluru penuh azab

Ketika siasahmu berbeza, parti politik yang tidak sama
Perpecahan kita penyatuan mereka
Adakalanya kami mengumpul sangsi
Masih adakah benih harapan di tanah ini

Anak-anak muslimin,
Setiap kali kau bakar bendera itu
Demonstrasi gagah pada suatu hari bertuah
Pekikan “Allahu Akbar” bergegar
Mengejutkan merpati di pejabat seorang duta
Pernahkah kau bertanya
Apakah amanatmu sampai ke tanah ini?
Injaklah!
Rabaklah!
Semua bendera putih berbintang pecah enam
Pijaklah!
Koyaklah!
Semua potret Shimon Peres dan Netanyahu
Di sini mereka tertawa cuma bagai di syurga
Maruah mereka bukan tersimpan pada bendera itu

Mereka sudah lama menang, saudaraku
Setiap kali ada aurat yang terbuka dengan rela
Setiap kali saf solatmu berbaris tiada
Setiap kali kamu akur agenda mereka
Sex – pabila zina jadi angkara
Song – pabila lagha jadi budaya
Smoke – pabila haram jadi biasa
Screen – pabila mata tidak lagi membaca
Sports – pabila nafsu tidak terjaga

Anak-anak muslimin,
Ada perang yang lebih akbar dari yang di sini
Perjuangan di tempat kamu pendakiannya lebih curam
Membunuh Yahudi di dalam dirimu
Bukan semudah melontar sebiji batu
Musuh kami nyata
Musuhmu seperti tiada
Tetapi sesungguhnya mereka ada
Menanti dengan rahang dosa terbuka di mana-mana.

Mari dengarkan sepiring rahsia
Jamah dan telan
Biar menjadi darah daging dan jati dirimu
Menghadap musuhmu yang halimunan
Lawannya bukanlah dengan bedilan
Menghadap musuhmu yang satu
Lawannya bukan sekadar
Demonstrasi liar dan
Bendera yang dibakar

Mereka gusar
setiap kali kamu memelihara sujud
Mereka gerun
setiap kali kamu membelai ilmu
Mereka gentar
setiap kali lidahmu berzikir
Mereka ngeri
setiap kali ukhwahmu utuh

Masihkah kita mahu duduk di dalam kotak yang berbeza
Kotak agama, kotak sains, kotak politik dan kotak ekonomi
Sedangkan itu juga agenda mereka
Membiarkan kita selesa di dalam kotak tersendiri
Membelai ego, lupa diri dan menuding jari
Menjadi enau melepaskan pucuk sendiri

Ayuh, bersatulah
Kita terbang bergentayangan menjadi merpati kedamaian
Paruhnya kita pinjam dari ababil
Mengambil kerikil-kerikil sijjil
Melontar bersama zikir dan doa

Sekali sayap itu patah
Dengan paruh kita pertaruhkan
Sekali paruh itu patah
Dengan siku kita tujukan
Sekali siku ini patah
Dengan dagu kita bertahan
Sekali dagu ini patah
Dengan kuku kita berlawan

Mengutip manik-manik peristiwa
dari tasbih sejarah yang panjang
Al-Aqsa itu aku
Baitul Muqaddas itu aku
Akulah saksi perjuangan
dengan api semangat yang tak pernah terpadam
Akulah rebutan aku juga piala
antara bulan, palang dan bintang berpecah enam.

Warkah terakhir ini
Untuk warga Tanah Melayu
Dari Al-Aqsa yang setia menunggu.

Nukilan,
Nisah Haron
17 Julai 2010

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.